Ketika jaringan internet atau Wifi di rumah tiba-tiba terasa lambat dan anda sedang butuh-butuhnya koneksi internet, maka yang perlu anda lakukan adalah mencari tahu apa penyebabnya dan mencoba mengatasinya.

Berikut adalah penyebab koneksi internet via wifi di rumah kita jadi lambat:

#1. Terlalu banyak perangkat yang tergabung dalam jaringan komputer atau jaringan wifi

Biasanya kalau ada saudara atau sanak keluarga yang berkunjung atau ada tambahan perangkat wifi seperti TV Box, kamera, CCTV, printer, maka akan ada tambahan koneksi wifi klien pada jaringan WiFi di rumah kita.  Atau mungkin ada penumpang gelap dari luar yang pernah kebagian password Wifi kita?

Pusat koneksi jaringan wifi di rumah kita adalah Wifi AP router, harus dipahami bahwa Wifi AP router itu banyak jenis dan typenya, salah satu category yang membedakan 1 wifi ap router dengan AP router lainnya adalah kemampuannya untuk melayani wifi klien.

Asal tahu saja, ada wifi router yang cuma bisa buat 4 klien saja, tapi ada yang sampai 50 klien. Pastikan wifi ap router yang kita gunakan mendukung untuk dipakai oleh banyak klien.

Coba cek WiFi Router anda, pastikan wifi tersebut masih bisa mensupport jumlah klien yang banyak, jika tidak maka jaringan akan menjadi lambat dan cenderung berhenti. 

#2.  Terlalu banyak lalu lintas data pada jaringan wifi anda

Sama seperti lambatnya kendaraan di jalan karena macet, begitu juga dengan jaringan wifi kita, jaringan wifi akan menjadi lambat karena terlalu banyak data yang lewat, sedangkan kemanpuan atau lebar jalan atau bandwidth tidak lagi bisa menampung jumlah data yang lewat maka terjadilah kelambatan.

Solusinya adalah coba matikan perangkat-perangkat wifi klien yang sedang tidak dipakai. Atau upgrade paket langganan internet anda.

#3.  Sinyal wifi yang diterima wifi klien sangat lemah

Biasanya kalau posisi kita jauh dari Wifi AP router maka hape atau gadget kita akan kesulitan untuk menangkap sinyal wifi, jika sinyal wifi yang diterima tidak maksimal maka kecepatan data-nya pun pasti akan turun atau tidak secepat jika sinyalnya maksimum.

Salah satu penyebab sinyal lemah adalah posisi router dan wifi klien yang berjauhan dan juga karena adanya halangan yang terletak di antara keduanya.

Jadi posisi kita menempatkan Wifi router itu sangat penting untuk mempengaruhi kecepatan Wi-Fi di rumah kita.

#4. ISP anda sedang bermasalah

Ketika internet yang kita akses secara wireless tiba-tiba lambat dan kemudian mati total maka yang pertama-tama mesti dicurigai adalah Internet Provider langganan kita.

Untuk memastikannya, maka anda perlu untuk mengecek lampu indicator pada Wifi Router, cek apakah ada lampu indicator berwarna merah atau tidak.

Cobalah terlebih dahulu untuk mematikan dan menghidupkan kembali wifi router, jika kondisinya masih sama maka segera hubungi ISP anda.

#5. Wifi router yang digunakan sudah tua

Salah satu indicator kalau wifi kita sudah mulai rusak karena faktor usia adalah secara tiba-tiba koneksi atau akses via wifi jadi lambat lalu mati total.

Biasanya matikan dulu wifi router beberapa saat dan nyalakan kembali. Kalau sehari atau beberapa lama bermasalah lagi maka segera ganti yang baru.

Untuk mengganti atau membeli Wifi AP router yang baru maka ada beberap hal yang wajib diperhatikan.

#a. Perhatikan dan cek type wifi Access point tersebut

Ada 2 jenis Wifi Access point, wifi Access Point router dan Wifi Access point  saja. Jangan terkecoh dengan embel-embel router, karena mungkin sebenarnya anda tidak butuh router.

Wifi router adalah wifi access point yang terdapat port untuk koneksi ke Wide Area Network atau WAN, biasanya WAN itu adanya disisi ISP dan identik dengan internet.

Koneksinya bisa berupa port USB untuk ke modem, bisa juga berupa port Ethernet atau juga port untuk Fiber optic.

Nah kalau di rumah anda sudah ada Wifi  yang modelnya seperti yang saya gambarkan di atas itu berarti anda sudah punya wifi router, anda cuma butuh Wifi Access point saja.

Wifi access point itu hanya untuk menghubungkan wifi klien pada jaringan Wifi yang ada di rumah, di mana tugas wifi access point itu berfungsi untuk menyambungkan wifi klien dengan wifi router, itu saja.

#b.  Frequency 2.4 GHz atau 5 GHz

Apakah kamu masih bingung untuk memilih apakah harus beli yang 5 GHz atau 2.4 GHz? Saran saya lebih baik beli yang 2.4 GHz saja, Jangan beli yang 5 GHz atau yang bisa dua-duanya.

Wifi APP dengan Frequency 5 GHz itu tidak ada gunanya jika wifi kliennya masih beroperasi dengan frequency 2.4 GHz.

Membeli wifi 5 GHz itu buang-buang uang saja karena tidak ada gunanya.

Jangan percaya pendapat yang menyatakan bahwa freq 2.4Ghz itu banyak dipakai dan rentan interferensi, pendapat ini tidak berlaku untuk koneksi jaringan Wifi rumahan yang powernya kecil.

Wifi klien dengan Frequency 2.4 GHz itu sangat banyak, dan  untuk itu diperlukan wifi Access point yang 2.4 GHz juga karena wifi klien 2.4 hanya bisa konek ke wifi AP yang 2.4 juga, bukan yang 5 GHz.

#c. Pilih yang memiliki minimal Standar IEEE 802.11 n

Standarisasi wifi itu memberikan gambaran kepada kita tentang kemampuan atau berapa daya pancar sinyalnya wifi.

Dengan Standar IEEE 802.11 n artinya wifi tersebut memiliki daya pancar maks 300Mbps, kalau yang IEEE 802.11 ac itu bisa sampai 1Gbps.

#d. Pilih yang banyak antenna nya

Semakin banyak antennanya maka semakin kuat daya pancar sinyal wifinya. Karena semakin besar daya pancarnya maka akan semakin jauh jangkauan sinyal wifi tersebut.

Semoga berguna