Seorang komentator blog ini mengungkapkan bahwa dia pernah salah membeli perangkat Wifi dan kemudian terpaksa harus membeli kembali perangkat wifi yang sesuai dengan yang benar-benar dibutuhkannya.Secara umum pada spesifikasi perangkat yang ditampilkan oleh produsen perangkat wifi tidak dijelaskan bagaimana secara detail fungsi dan peran dari perangkat itu, pada spesifikasi hanya dinyatakan bahwa perangkat iitu adalah Wifi router, Wireless Access Point, bahkan ada jenis produk wifi adapter yang sama sekali tidak memberikan penjelasan apa type perangkat itu.

Bagaimana membedakan perangkat-perangkat wifi itu, terutama yang terpenting adalah mengetahui fungsi dan peran dari sebuah produk wifi yang ditampilkan. Kemudian yang tidak kalah pentingnya adalah bagaimana caranya mengetahui apa sebenarnya jenis perangkat WiFi yang benar-benar kita butuhkan.
Caranya adalah sebagai berikut:

1.    Lihat pada judul atau nama perangkat tersebut.


A.    Mengenali
Nama Produk Perangkat Wifi Router .
Contoh nama produk wifi Router:
–    TENDA Wireless N300 High Power Router FH303
–    TP-LINK Archer C9 Wireless Dual Band Gigabit Router with USB3.0
–    TP-LINK 3G Wireless-N Router TL-MR3020
–    ASUS Wireless-N Router RT-N12HP B1
Perhatikan, pada judul atau nama produk lengkap terdapat kata router, artinya produk ini adalah Wifi Access point dan berfungsi sebagai router sekaligus dalam satu perangkat. Perangkat wifi yang digolongkan atau termasuk dalam kategori wifi router mempunyai kelebihan antara lain :
–    Berfungsi sebagai access point atau pembagi koneksi kepada wifi klien.
–    Fungsi router seperti NAT dan Static Route
–    Fungsi DHCP server
–    Sebagai WiFi Access Point biasa.

Pemakaian Wifi Router adalah untuk melakukan koneksi ke internet dan membagikan koneksi internet kepada kliennya melalui koneksi Wifi atau wireless atau juga melalui koneksi kabel.
Koneksi internet yang tersambung ke Wifi Router dilakukan melalui sambungan modem USB atau port WAN yang ada pada perangkat WiFi router.
Setelah tersambung ke internet maka secara otomatis koneksi tersebut dibagikan ke kliennya melalui koneksi Wifi dengan menggunakan metode NAT atau Static Route.

B.    Mengenali Nama Produk Perangkat Access Point non router.

Perangkat Access Point contohnya adalah sebagai berikut:
–    LEVELONE Wireless Access Point WAP-6013
–    TP-LINK Wireless-N Access Point TL-WA701ND
–    TP-LINK Outdoor Wireless Access Point TL-WA7210N
–    TRENDNET Wireless Access Point TEW-638APB

Perhatikan, pada judul perangkat hanya tertera kata Access Point saja, tidak ada kata router, dari judul tersebut menunjukan bahwa:

–    Perangkat ini hanya sebatas access point saja, tidak memiliki kemampuan sebagai router
–    Fungsinya hanya sebagai pembagi koneksi wifi kepada wifi klien.
–    Agar Wifi klien bisa terkoneksi ke jaringan internet maka Access point harus disambungkan ke jaringan LAN yang memiliki koneksi internet dengan menggunakan media kabel melalui port LAN.
–    Access Point biasanya tidak punya port WAN dan port untuk koneksi ke internet secara langsung.
–    Access Point fungsinya sama seperti Hub pada jaringan kabel

Jadi kalau pilih Wifi Access point atau AP maka anda tidak bisa mengkoneksikan Wifi tersebut secara langsung dengan Modem atau koneksi WAN. Koneksi internet bisa terhubung melalui koneksi sambungan kabel ke LAN.

C.    Mengenali Nama Produk Perangkat WiFi Client. 

Perhatikan judul atau nama produk wifi berikut ini:
–    TP-LINK TL-WN722N, deskripsinya : The TP-LINK TL-WN722N Wireless High Gain USB Adapter
–    TP-LINK TL-WN751ND
–    TP-LINK TL-WN781ND, deskripsinya adalah Wireless Lite N PCI Express Adapter, 802.11 b/g/n
–    EDIMAX Network Adapter EU-4208, deskripsi : USB 2.0 to 10/100Mbps Fast Ethernet Adapter

Perhatikan, pada judul perangkat tertera kata network adapter atau Wireless Wifi Adapter pada bagian deskripsinya, tidak ada kata Access Point dan router, dari judul atau nama produk wifi tersebut menunjukan bahwa:
–    Perangkat tersebut memiliki kemampuan sebagai wifi adapater bagi perangkat komputer atau bertugas sebagai NIC untuk koneksi tanpa kabel.

–    Perangkat ini hanya dipasang pada sisi komputer klien

–    Perangkat jenis wifi adapter tidak bisa berfungsi sebagai Access point, apalagi sebagai AP router.

–    Perangkat wifi adapter biasanya dipakai pada komputer yang tidak memiliki koneksi wifi.

–    Hampir tidak ada fitur tambahan pada Wifi adapter karena tugasnya hanya menerima sinyal WiFi dari Access Point atau perangkat wifi lainnya dan mengirimkan sinyal kepada wifi access point.

D.    Mengenali Nama Produk Perangkat WiFi Range Extender.

Perhatikan judul atau nama produk wifi berikut ini:
–    TP-LINK Universal WiFi Range Extender TL-WA850RE
–    TP-LINK WiFi AC Range Extender RE200
–    NETGEAR WiFi Range Extender EX6100
–    EDIMAX N300 Smart Wi-Fi Extender EW-7438RPn Air

Perhatikan, pada judul perangkat tertera kata WiFi Range Extender, tidak ada kata Access Point dan router, dari judul atau nama produk wifi tersebut menunjukan bahwa:

–    Perangkat tersebut memiliki kemampuan sebagai repeater atau mampu untuk menambah jangkauan sinyal wifi.

–    Perangkat wifi yang berkerja sebagai extender berfungsi dan berperan sebagai jembatan penghubung antara Wifi Acess point atau Access Point router dan Wifi Client atau wifi client end users.

–    Prinsip kerja dari Wifi range extender adalah menerima sinyal dari wifi Access point, dalam hal ini perangkat tersebut bertindak sebagai wifi klien. Sinyal yang diterima itu diteruskan melalui dengan mode Access point.

–    Jadi perangkat Wifi Range Extender berkerja sebagai Wifi klien dan wifi access point pada saat yang bersamaan dengan hanya menggunakan satu perangkat wifi saja.

2.    Mengecek deskripsi atau detail dari spesifikasi perangkat. 
Yang mesti diperhatikan adalah:
a.    Perhatikan pada gambaran umun dan deskripsi dari produk tersebut apa fungsi utamanya. Ada 4 fungsi utama perangkat Wifi yaitu:
–    Wifi Access Point
–    Wifi Access Point Router
–    Wifi Adapter
–    Wifi Range Extender
Pastikan anda memiliki sesuai dengan kebutuhan anda.

b.    Tentukan apa sebenarnya yang anda butuhkan. Ada beberapa scenario kebutuhan perangkat wifi yang mesti anda pahami

–    Jika Laptop atau komputer anda tidak bisa koneksi secara Wifi karena keterbatasan hardware yang terpasang, maka anda mesti membeli perangkat wifi Adapater agar komputer anda bisa terkoneksi ke jaringan tanpa harus menggunakan kabel.

–    Anda ingin membangun jaringan komputer tanpa kabel dan anda pun ingin langsung mensharing koneksi internet yang tersambung melalui modem usb pada perangkat wifi. Maka yang anda butuhkan adalah Perangkat Wifi router.

–    Jika anda sudah punya jaringan komputer menggunakan media kabel dan anda ingin menambah kapasitas jaringan komputer tersebut tanpa repot-repot memasang kabel, maka yang anda butuhkan adalah cukup menggunakan Wifi Access point saja.

–    Jika anda sudah punya jaringan wifi namun jangkauannya tidak begitu maksimal maka yang anda butuhkan adalah wifi range extender agar jangkauannya menjadi lebih jauh dan maksimal.

c.    Cek testimony komentar orang-orang yang sudah membeli dan mencoba produk tersebut. Cek fungsi, peran wifi dan cocokan dengan kebutuhan anda.

3.    Saat ini tidak ada perangkat wifi yang sempurna
Artinya bahwa perangkat wifi yang anda gunakan tidak bisa menjalankan peran sebagai wifi router, access point, Wifi extender dan wifi klien sekaligus atau dalam waktu yang bersamaan dan hanya dengan satu perangkat hardware saja.

a.    Wifi Router bisa berfungsi sebagai Wifi access point dan fungsi router secara bersamaan.

b.    Wifi Access point bisa berfungsi sebagai Wifi klien adapter tapi secara bergantian menjalankan fungsinya sebagai WiFi Access point.

c.    Wifi Extender bisa menjalankan fungsi sebagai wifi Access point dan wifi client secara bersamaan.

d.    Wifi klien hanya menjalankan fungsi sebagai wifi klien saja.

Sumber gambar:
Asus.com
Tplink.com
Google.com