Singkat cerita, saya ganti motor manual ke motor matic, ternyata rodanya pun ikutan ganti (hahahahah, dasar!!!). Dari yang ada ban dalamnya jadi yang tidak ada ban dalamnya, ban tubeless.

Awal mula pakai motor matic rasanya tidak ada masalah. Oh iya, motor saya yang baru mereknya Honda jenis Vario 125 CBS, TAPI setelah setahun berjalan saya mencatat sudah kurang lebih 10 kali ban belakang motor tersebut ditambal, dan tidak terhitung berapa kali saya mesti mampir tukang tambal ban pinggir jalan untuk isi angin, bahkan saya sampai membeli pompa tangan manual untuk berjaga-jaga di rumah.

Sering sekali saya mengalami kempes ban, bahkan pernah terjadi bocor dibekas tambalan yang sama. Apalagi kalau ngangkut beban berat pasti bannya langsung kurang angin.

Ahhh pusing juga, tiap pagi mau berangkat ke kantor pasti ban motor kempes, kurang angin terus. Mesti pompa dulu.

Lama saya bertahan dengan kondisi ini, pikir saya kalau ganti ban pasti kondisinya sama saja karena jalan yang saya lewati tidak berubah, beda kalau jalanya mulus tidak ada lubang dan kerikil tajam.

Ganti Ban.

Akhirnya saya putuskan untuk ganti ban belakang. Saat sampai di toko ban saya langsung tanya:

“ Di toko ini ban tubeless yang paling bagus yang mana?” Saya ditunjukan oleh si penjaga toko ban Merk Michelin Pilot Street. “ Berapa harganya?

Penjaga toko: “300 ribu”

 “Wah mahal juga ya? “

Dia lalu bilang kalau yang 150 ribuan juga ada, ban original Vario. Kata saya: “ Wah gak deh, kalau pakai yang itu lagi.”

“ Ya udah, bisa kurang gak? ” , bisa 295 ribu!! Okelah!! Langsung ganti saja.

Para pengunjung norisanto.com, apa yang terjadi setelah itu? Setelah ban diganti?

Saya tidak pernah lagi alami yang namanya bocor apalagi kurang angin, tidak pernah sama sekali. Sudah dua tahun berlalu, dua hal buruk yang biasa menimpa ban ( Bocor dan Kurang angin) tidak pernah terjadi lagi.

Melewati jalanan yang berlubang, berkerikil tajam, parkir di samping stasiun kereta yang banyak pecahan kacanya pun tidak masalah, muatan beban berlebih juga tidak pernah kurang angin kempes.

2 tahun ban belakang motor saya tidak pernah kena pompa( kecuali saat service rutin di bengkel AHAS).

Ganti ban depan

Dua minggu lalu ban depan yang masih bawaan pabrik terasa kempes dan setelah dicek ternyata kurang angin. Tanpa pikir panjang saya langsung putuskan untuk ganti ban.

Berhubung di toko tempat saya beli ban belakang tidak ada merk yang sama maka saya putuskan ban depan diganti dengan merk Maxis, seharga 200 ribu.

Setelah ganti ban depan, perubahan yang saya rasakan adalah tarikan motor jadi lebih ringan dibanding sebelumnya….

Hmmmm ternyata selama ini saya keliru, saya terlalu menganggap remeh peran ban terhadap performa sepeda motor.

Saran saya kepada pengunjung sekalian, jika masih pakai ban asli pabrik segera ganti dengan ban yang kualitasnya lebih bagus, jika alasan mahal atau tidak punya uang maka mulai sekarang sisihkan dari uang jajan atau uang rokok anda, pasti dalam waktu sebulah juga terbelih. Dijamin dengan ban baru motor anda pasti lebih mantap performanya.