Bagaimana caranya mengisntalasi jaringan wireless sebagai jaringan utama pada sistem komputer di lingkungan kantor maupun rumah? Instalasi wireless tidak sesulit intalasi jaringan kabel, instalasi jaringan tanpa kabel dengan menggunakan teknologi wifi jauh lebih mudah. 

Secara prinsip dasar, jaringan wifi terdisi atas dua komponen yaitu Access Point dan Wifi NIC, dengan demikian maka proses instalasi nya pun terdiri atas dua tahap utama yaitu:

1.    Proses instalasi  dan konfigurasi perangkat wifi Access Point
2.    Proses instalasi dan konfigurasi perangkat wifi client

A.    Instalasi Wifi Access Point
Wifi Access point adalah perangkat yang terdiri atas sebuah hardware dan dilengkapi sistem operasi khusus, fungsi dan perannya sama seperti switch yang terdapat pada jaringan kabel, merupakan terminal penghubung bagi wireless klien. Ada beberapa point yang mesti diperhatikan pada saat instalasi wifi access point,

1.    Posisi dan letak access point harus strategis. 
Maksud dari strategis adalah posisi antennya harus bisa terlihat dari segala sudut, hal ini bertujuan agar sinyal yang dipancarkan oleh Access point bisa diterima secara maksimal oleh wifi klien di manapun mereka berada dan masih dalam batas jangkauan sinyal. Hindari halangan yang berbahan material padat seperti beton dan logam karena kedua bahan tersebut sangat mempengaruhi kualitas sinyal wifi jika sampai terhalang oleh kedua jenis bahan tersebut.

2.    Letakan perangkat wifi AP pada tempat yang memiliki sumber listrik dan mudah dijangkau.
Wifi access point adalah perangkat yang menggunakan sumber listrik DC yang kecil daya listriknya namun tetap membutuhkan sumber listrik tersendiri.  Posisi wifi klien juga harus diletakan sedemikian rupa agar mudah untuk dijangkau jika sesekali terjadi masalah dan membutuhkan troubleshooting.

3.    Konfigurasi wifi access point
Setelah ditentukan lokasi yang strategis untuk menempatkan Access Point, maka langkah berikutnya adalah melakukan atau mengatur konfigurasi dari wifi access point.

a.    Langkah pertama adalah menyamakan segment IP antara wifi AP dengan komputer yang dipakai untuk konfigur. IP address default atau bawaan dari pabrik dapat dilihat dimanualnya, biasanya adalah 192.168.1.1 dengan subnet mask 255.255.255.0, setting laptop atau komputer dengan IP address 10 pada bagian akhir dengan subnetmask 255.255.255.0 juga.

b.    Sambungkan AP wifi dengan komputer menggunakan kabel data atau kabel Ethernet jenis Cross atau jika sudah menggunakan auto MDI/ MDIX maka kabel jenis Cross atau straight  tidak ada masalah.

c.    Buka aplikasi web browser dan ketikan alamat IP address dari Wifi AP tersebut. Tekan enter dan segera muncul tampilan user dan password. Biasanya user dan password defaultnya adalah admin dengan password kosong alias tanpa password atau password-nya admin juga. 
Pastikan tidak ada settingan proxy server pada browser tersebut.

d.    Setelah berhasil login dengan admin default maka langkah berikut yang mesti dilakukan adalah mengganti password default ( admin ) dengan password milik anda sendiri.

e.    Konfigur mode Access Point wifi  dengan parameter sebagai berikut:

–     Konfigur SSID apa yang akan dipakai, biasanya secara default SSID yang disetting menggunakan nama produk tersebut.Apa itu SSID? Klik link ini
–    Pilihan SSID broadcast atau tidak, SSID merupaka salah satu kunci pengaman, dengan tidak mem-broadcast SSID maka clien yang tidak mengetahui SSID AP kita tidak bisa terkoneksi.
–    Pilih Region negara anda berada.
–    Pilih channel yang dipakai, jika menggunakan 1 AP maka pilih pilihan auto
–    PIlih mode 802.11 b, g atau n. Kita bisa memilih satu dari ketiga mode tersebut atau gabungan dari ketiganya, saran saya sebaiknya pilih mode gabungan dari ketiganya.
–    Channel width atau lebar channel pilih auto saja.

f.    Pengaman atau wireless security
Wireless security terdiri atas tiga pilihan yaitu WEP, WEP2, WPA dan WPA2.  WPA2 adalah sistem pengaman dalam dunia wireless yang paling baru dan secure. Selain itu ada pilihan untuk tidak menggunakan sistem pengaman.

g.    Selain wireless WEP dan WPA ada juga sistem pengaman berupa mac address filter, di mana kita bisa menonaktifkan fitur ini. Fitur ini cukup merepotkan admin karena harus didaftarkan atau diatur secara manual.  Untuk praktisnya, tanpa harus mengurangi pengaman lainnya sebaiknya fitur ini dinonaktifkan saja. 

h.    Pengaturan khusus.
Ada jenis Wifi access point yang memiliki fitur tambahan seperti Router dan DHCP server.

–    Pengaturan fungsi router adalah untuk mengatur koneksi wifi klien agar bisa terkoneksi ke internet.
-) Memilih jenis mode koneksi internet yang digunakan 3G atau Via port WAN
-) Memilih ISP dari koneksi internet.
-) Mengatur konfigurasi dial sistem dari ISP tersebut. 

–    Pengaturan DHCP server
Access Point Wifi bisa berfungsi sebagai DHCP server yang bertugas untuk mengatur IP address dari wifi klien secara otomatis. Pengaturan tersebut meliputi :
-) Atur mode DHCP menjadi enable
-) Pilih dan tentukan range IP address awal dan akhir yang akan diberikan ke klien
-) Tentukan default gateway dan DNS.

i.    Simpan semua konfigurasi dan restart perangkat.

B.    Instalasi Wifi klien

Setelah Access point siap maka langkah berikutnya adalah menginstal wifi klien

a.    Pastikan komputer dalam keadaan mati atau off. Buka casing komputer dan pasangkan wifi card ke slot PCI motherboard. Untuk laptop biasanya sudah tersedia Wifi adapter dan tinggal konfigur saja.
b.    Nyalakan komputer dan pastikan wifi NIC terdeteksi.
c.    Cek pada koneksi wireless, SSID apa saja yang terlihat
d.    Pilih koneksi sesuai dengan SSID Access Point yang sudah kita setting.
e.    Klik dan pilih konek
f.    Masukan key security yang sesuai
g.    Tunggu sampai koneksi terbentuk
h.    Setelah koneksi terbentuk maka proses selesai lanjutkan pada komputer klien yang lain.

Selamat mencoba dan semoga berguna