Halo ketemu lagi, setelah bagian pertama dan kedua saya posting, jika anda belum membacanya dan langsung ke bagian ke tiga ini maka sebaiknya anda membaca kembali bagian yang pertama dan kedua pada 2 link ini:

3.    Menyiapkan peralatan yang dibutuhkan untuk instalasi jaringan Wireless LAN

Setelah mengetahui berapa jumlah wifi klien yang terhubung dan berapa jauh jangkauan sinyal serta topologi wifi yang akan kita pasang maka sekarang saatnya untuk membeli perangkat Wifi.
Apa saja perangkat yang mesti kita beli:

a.    Wifi Access Point atau Wifi Access point router.

Ada perbedaan antara wifi Access point atau Wifi Access Point router, Wifi access point tidak punya fitur routing atau murni hanya berfungsi sebagai pembagi sinyal wifi atau pusat koneksi wifi.
Wifi access point router adalah perangkat wifi yang memiliki fungsi access point dan juga fungsi router.

Kapan kita harus menggunakan wifi access point dan kapan harus menggunakan wifi AP router?

–    Jika koneksi internet pada jaringan wifi LAN yang mau kita bangun berasal dari koneksi LAN atau dari  jaringan kabel maka lebih baik kita menggunakan Wifi Access point saja. Hal ini karena koneksi internet sudah ada dan Wireless LAN kita bangun hanya sebagai sambungan pengganti kabel saja.

–    Jika koneksi internet pada jaringan wifi LAN yang mau kita bangun tidak tersedia atau hanya tersedia satu koneksi untuk satu klien saja maka kita harus menggunakan Wifi access point router. Dengan wifi Access Point router maka koneksi internet yang terbatas hanya untuk satu klien saja dapat dibagi-bagi oleh Wifi AP router sehingga semua wifi klien yang jumlahnya lebih dari satu dan terhubung secara wifi dapat juga terkoneksi ke internet.

Harga wifi Access Point lebih murah dari wifi AP router namun biasa nya selisihnya tidak terlalu besar.

b.    Memastikan dan menyiapkan koneksi wifi pada  perangkat computer yang tidak punya wifi adapter.

Komputer-komputer PC jenis desktop biasanya tidak memiliki wifi klien adapter maka dari itu kita harus membeli wifi klien adapter agar komputer tersebut dapat tersambung ke jaringan Wireless.

Pilihan yang tepat untuk jenis wifi adapter adalah wifi adapter USB bukan yang PCI yang dipasang langsung pada motherboard.

c.    Menyiapkan peralatan pendukung lainnya

Peralatan pendukung lainnya adalah stop kontak listrik dan tempat untuk menaruh wifi Access point serta peralatan kerja seperti palu dan paku.

Menempatkan wifi Access point biasa pada posisi yang pas, silahkan baca tulisan saya lainnya tentang di mana lokasi yang tepat untuk menempatkan Wifi Access point.

Setelah posisi Wifi Access Point ditentukan maka harus diperhatikan juga berapa jauh lokasi tersebut dari stop kontak listrik, jika lokasinya cukup jauh maka kita harus membuat atau menyediakan sebuah stop kontak listrik baru yang posisinya berdekatan dengan Wifi Access Point.

Selain itu perhatikan juga seperti apa mounting wifi access point pada tempat-tempat tertentu seperti pada dinding atau pada langit-langit plafon rumah.

d.    Sebelum membeli pastikan spesifikasi Wifi Access point dan wifi klien adapter sudah sesuai atau tidak
Biasanya kita sering membeli karena tawaran yang menarik dari penjual tanpa memperhatikan spesifikasi perangkat tersebut.

Hal utama yang mesti diperhatikan saat membeli perangkat wifi adalah sebagai berikut:
–    Fungsi perangkat; Sebagai Wifi access Point, sebagai Wifi Access Point router ataukah sebagai wifi klien adapter.

–    Frequency operasional yang digunakan; Ada dua jenis frequency yang biasa digunakan dalam teknologi Wifi yaitu 2.4 GHz dan 5 GHz.

–    Power atau daya keluaran Wifi

–    Pemakaian indoor atau outdoor.

–    Jenis antenna; Berapa daya penguatan antenna dan jenis antenna dapat digonta-ganti atau tidak.

Demikian bagian ketiga dari proses instalasi jaringan wifi, proses selanjutnya akan dibahas pada posting berikutnya.

Kunjungi Bagian 4

Untuk menyegarkan ingatan anda terhadap proses instalagi ini maka harap membaca beberapa artikel pendukung berikut ini.