Untuk mahir dalam membagi dan mengalokasikan serta mengatur sebuah blok alamat IP address yang besar maka dibutuhkan beberapa pengetahuan dasar, tidak begitu sulit dan mudah jika pemahaman terhadap konsepnya tepat. Membagi sebuah segment atau blok ip address yang besar menjadi beberapa segment atau subnetwork yang lebih kecil dikenal dengan istilah subnetting.
Berikut ini adalah hal-hal yang dibutuhkan atau wajib diketahui oleh pembaca sekalian jika ingin menguasai teknik subnetting.

1.    Kekuatan angka 2 atau Power of 2
Yang dimaksud dengan power of 2 adalah pemangkatan angka 2 dengan bilang mulai dari nol, 1, 2 dan seterusnya, yang penting bilangan tersebut haruslah angka genap positif. Yang mesti diingat dalam pemangkatan angka 2 adalah sebagai berikut:
2^0 = 1
2^1= 2
2^2=2 x 2 = 4
2^3=2 x 2 x 2 = 8
2^4= 2 x 2 x 2 x 2 = 16
2^5= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 32
2^6= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 64
2^7=2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 128
2^8=2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 256
2^9=2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 512
2^10= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 1024
2^11= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 2048
2^12= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 4096
2^13= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 8192
2^14= 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 x 2 = 16384

2.    Binary , Desimal dan Heksadesimal
Binary adalah sistem bilangan yang terdiri atas 2 angka yaitu 0 dan 1, Desimal adalah angka-angka yang biasa kita pakai dalam menentukan jumlah sesuatu 0,1,2 dstnya terdiri atas 10 angka dasar 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9 . Heksadesimal merupakan bilangan yang terdiri atas 16 angka dasar, 0,1,2,3,4,5,6,7,8,9,A,B,C,D,E,F. Antara Binary, desimal dan heksadesimal terdapat keterkaitan yang erat yaitu.
Binary (8 digit)       Decimal (3 digit)    Hexadecimal (2 digit)
00000000                            000                      00
00000001                            001                      01
00000010                            002                      02
00000011                            003                      03
00000100                            004                      04
00000101                            005                      05
00000110                            006                      06
00000111                            007                      07
00001000                           008                      08
00001001                           009                      09
00001010                           010                      0A
00001011                           011                      0B
00001100                           012                      0C
00001101                           013                      0D
00001110                           014                      0E
00001111                           015                      0F
00010000                          016                      10
00010001                          017                      11
00010010                          018                      12
dst
Bagaimana menentukan bilangan decimal dan heksadesimal dari bilangan binary 00001111, caranya sederhana 00001111
( perhatikan dari sisi kanan ke kiri )= ( 1 x 2^0) + (1 x 2^1 ) + (1 x 2^2) + ( 1 x 2^3) + ( 0 x 2^4 ) + (0 x 2^5) + (0 x 2^6 ) + (0 x 2^7) = 1 + 2 + 4 + 8 + 0 + 0 + 0 + 0 + 0 = 15 desimal. Angka15 Desimal adalah F dalam heksadesimal.

Begaimana cara cepat mengubah angka decimal menjadi binary?
Contoh: berapa angka binary dari angka 75 desimal. Caranya;
Bagi angka 75 dengan  angka 2.  Angka 37 adalah angka yang mendekati hasil pembagian ini tetapi tidak habis terbagi. Dari pembagian ini tersisa  1

Bagi angka 37 dengan  angka 2.  Angka 18 adalah angka yang mendekati hasil pembagian ini tetapi tidak habis terbagi. Dari pembagian ini tersisa  1

Bagi angka 18 dengan  angka 2.  Angka 9 adalah angka hasil dari pembagian ini dan habis terbagi. Dari pembagian tidak ada sisa atau 0.

Bagi angka 9 dengan  angka 2.  Angka 4 adalah angka yang mendekati hasil pembagian ini tetapi tidak habis terbagi. Dari pembagian ini tersisa  1

Bagi angka 4 dengan  angka 2.  Angka 2 adalah angka hasil dari pembagian ini dan habis terbagi. Dari pembagian tidak ada sisa atau 0.

Bagi angka 2 dengan  angka 2.  Angka 1 adalah angka hasil dari pembagian ini dan habis terbagi. Dari pembagian tidak ada sisa atau 0.

Bagi angka 1 dengan  angka 2.  Angka 0 adalah angka yang mendekati hasil pembagian ini tetapi tidak habis terbagi. Dari pembagian ini dianggap tersisa  1

Perhatikan sisa hasil pembagian dari yang terbawah atau terakhir dan urutkan dari kiri ke kanan maka bilangan binary dari 75 adalah 1001011 

Cara cepat mengubah  binary heksadesimal dan desimal.
Contoh: Bil binary 01101011, berapa hexadesimalnya. Pisahkan delapan digit menjadi dua kelompok dengan jumlah digit yang sama : 0110 dan 1011.
Binary 01106 heksadesimal . Dan 1011= B heksadesimal.
Jadi binary 01101011 adalah 6B dalam heksadesimal. Seperti yang terlihat, prosesnya ini langsung dibandingkan dengan desimal, hal ini yang menjadi alasan mengapa heksadesimal yang lebih umum digunakan.

Cara cepat untuk mengubah 6B Heksadesimal  menjadi desimal adalah sebagai berikut:
Kalikan angka terdepan dari bil heksa dengan 16 dan jumlahkan dengan angka belakangnya (ubah dulu menjadi desimal), dalam contoh ini 6B =( 6 x 16 )+ 11 = 96 + 11 = 107 desimal.

3.    Hubungan antara Sub netmask dengan Classless Inter-Domain Routing (CIDR)
Classless Inter-Domain Routing (CIDR) merupakan metode yang pakai oleh ISP (Internet service provider) untuk mengalokasikan sejumlah alamat kepada para pelanggannya dalam sebuah blok tertentu.
Antara Subnet mask dan CIDR terdapat hubungan yang sangat dekat.
Notasi garis miring ( / ) dipakai oleh metode CIDR dalam penulisan sebuah blok alamat.

Pada IP address kelas A default subnet masknya adalah 255.0.0.0, dalam CIDR subnetmask ini tulis dengan cara menjumlah bit 1 dari subnetmask tersebut. 255.0.0.0 jika ditulis dalam bilangan binary adalah 11111111.00000000.00000000.00000000, jumlah bit 1 adalah 8 buah maka sebuah blok alamat IP address kelas A 10.0.0.0 subnetmask 255.0.0.0 dalam CIDR adalah 10.0.0.0 /8.

Untuk Class B default subnet mask adalah 255.255.0.0 atau 11111111.11111111.00000000.00000000 maka jumalah bit 1 adalah 16 sehingga CIDR nya adalah  /16.

Begitu juga berlaku pada kelas C, Untuk Class C default subnet mask adalah 255.255.255.0 atau 11111111.11111111.11111111.00000000 maka jumalah bit 1 adalah 24 sehingga CIDR nya adalah  /24.

Jika kelas A, B, C dipecah atau dibagi-bagi lagi maka subnetmask dan CIDR-nya adalah sebagai berikut :
Subnet mask         CIDR
255.0.0.0                /8
255.128.0.0            /9
255.192.0.0            /10
255.224.0.0            /11
255.240.0.0            /12
255.248.0.0            /13
255.252.0.0            /14
255.254.0.0            /15
255.255.0.0            /16
255.255.128.0         /17
255.255.192.0         /18
255.255.224.0         /19
255.255.240.0         /20
255.255.248.0         /21
255.255.252.0         /22
255.255.254.0         /23
255.255.255.0         /24
255.255.255.128     /25
255.255.255.192     /26
255.255.255.224     /27
255.255.255.240     /28
255.255.255.248     /29
255.255.255.252     /30

Demikian 3 pengetahuan dasar yang dibutuhkan dalam menentukan atau membagi sebuah network atau blok ip address yang besar menjadi lebih kecil dan sesuai dengan kebutuhan, sehingga tidak terjadi pemborosan IP address.